PREPARE THE READER TO BUILD THE FUTURE


Daftar Menjadi Relawan

Artikel Terbaru

08/02/2016
resensi 2

Resensi Kumpulan Cerita Pendek: Impertinentes

Resensi Kumpulan Cerita Pendek: Impertinentes Peresensi: Dinnar Nabila W. N. Perubahan jaman, suatu garis besar dari kumpulan cerpen dalam buku ini maupun fenomena yang sedang diagungkan […]
08/02/2016
happiness laboratory

[Resensi Buku] Happines Laboratory: Dimanakah Kebahagiaan Diciptakan?

Resensi Buku: Happines Laboratory: Dimanakah Kebahagiaan Diciptakan? Peresensi: Dinnar Nabila W.N. Kebahagiaan itu subjektif, namun dapat menular…   Judul Buku             : Happiness Laboratory: Dimanakah Kebahagiaan […]
08/02/2016
resensi

Resensi Novel: The Murder of Roger Akroyd

Resensi Novel: The Murder of Roger Akroyd Peresensi: Reski Amelia N. “It is completely unimportant,” said Poirot. “That is why it is so interesting,” he added […]
04/02/2016
PicsArt_02-04-08.33.26

Minggu Kedua di Rumah Baca

Sunday, 2016 Perkenalkan nama gw Prada, gw salah satu volunteer di Komunitas Jendela Lampung.  Nahh … ceritanya minggu ini giliran gw buat bikin artikel tentang kegiatan […]
03/02/2016
resensi-novel-hujan-bulan-juni

Resensi Novel: Hujan Bulan Juni

Baru kali ini mereka menyadari bahwa kasih sayang mengungguli segalanya menembus apa pun yang tidak bisa dipahami oleh pengertian pinggir jalan tidak akan bisa dicapai dan […]
29/01/2016
Taraaa...  ini diahasil kreasi buatna Galih

Cooking Day in Serpong… umm.. nyummy..

Cooking Day Taman Baca Serpong, Jendela Jakarta   Minggu tanggal 24 Januari 2016, dengan cuaca yang kurang cerah alias sebentar panas sebentar hujan kami relawan Jendela […]
27/01/2016

From Bandung to Bantul: Keceriaan Minggu Pagi bersama Teman-Teman Salman ITB

From Bandung to Bantul: Keceriaan Minggu Pagi bersama Teman-Teman Salman ITB Oleh: Raisa N. Pagi itu, jam sudah menunjukkan 6.30 dan alarm dari telepon genggam saya mungkin sudah lebih dari tiga kali berbunyi. Tapi entah karena malas atau luar biasa kebo,  saya sama sekali tidak beranjak dari kasurnya. Selain itu, pagi hari libur seperti sekarang ini siapa juga, sich, yang berkenan direnggut kenyamanannya dari kasur? Dan saya pun kembali bergemul dengan selimut dan guling saya, mempertahankan posisi di kasur paling nyaman sedunia ini. Sampai kemudian alarm dari telepon genggam saya tiba-tiba mulai berisik lagi dan argh, ternyata  bukannya cuma alarm. Saya lihat layar, nama Nurul ada di sana. “Saa udah bangun kan?!”, terdengar suara Nurul terdengar di seberang telepon. “Iyaa udah, Rul”, jawab saya dengan suara senormal mungkin, tidak mau ketahuan kalo mata saya bahkan baru saja terbuka. Setelah telepon ditutup saya pun bukannya bangkit, tapi kembali tidur. Luar biasa memang malasnya saya hari ini. Sekitar sepuluh menit kemudian barulah saya bangun, melihat jam, dan akhirnya benar-benar bangkit dari kasur untuk segera mandi. Jam saat itu sudah menunjukkan pukul 6.50 (tepuk tangan, haha). Setiap minggu pagi, seperti biasanya, saya tidak boleh lama-lama nempel di kasur karena harus ikut kegiatan rutin Jendela. Tapi agenda pagi ini agak sedikit menyiksa karena para Jendelist harus bersiap-siap lebih pagi dari biasanya. “Jam 7 sudah kumpul di depan Carrefour Jl. Solo ya”, begitulah himbauannya ketika briefing di hari sebelumnya. Kebetulan untuk kegiatan minggu ini kami kedatangan tamu dari Salman ITB yang akan tiba sekitar jam 7 di Jogja, jadi suka atau tidak kami harus berkumpul lebih awal menyambut mereka. Setibanya rombongan Salman ITB dititik poin pertemuan kami (cie janjian), rombongan langsung dibagi untuk pergi ke tiga tempat, yaitu di daerah kampong pinggir Sungai Code, Rubaku, dan salah satu desa di Pajangan, Bantul. Saya sendiri kebagian jatah untuk kegiatan di Bantul, yang jujur awalnya bikin saya agak malas, hehe, karena jauh, brooo. Tapi kemudian ada berita baik, yaitu rombongan Bantul akan menuju lokasi kegiatan dengan menumpang bus kawan-kawan dari Salman. Horeee… tidak jadi kepanasan, dech, hehe… Dalam perjalanan menuju Bantul, saya dan para jendelist saling berkenalan dengan kawan-kawan dari Salman ITB. Seperti yang sudah saya duga, rata-rata usia mereka lebih muda dari saya. Walaupun demikian, semangat mereka luar biasa. Kawan-kawan Salman ITB sangat ceria dan ekspesif sekali. Pokoknya kesan pertama saya kepada mereka sangat menyenangkan. Setibanya di Bantul, kegiatan dimulai seperti biasa, yaitu dengan membaca buku. Setelah membaca buku, kami pun memulai ice breaking. Nah ini nih yang paling seru. Ice breaking tidak hanya diisi oleh kami, tapi juga oleh kawan-kawan dari Salman ITB. Ice breaking berlangsung sangat menyenangkan, karena teman-teman Salman ITB mengajak dengan penuh semangat. Kami dan anak-anak pun mau tidak mau jadi tertular semangatnya. Kegiatan selanjutnya adalah membuat boneka jari. Yang menarik dari kegiatan ini adalah kami tidak hanya latihan membuat prakarya, namun juga melatih adik-adik untuk berani tampil di depan umum. Karena setelah selesai membuat prakarya, adik-adik akan menceritakannya di depan kelompok lain. Boneka jari pun akhirnya sukses dibuat oleh masing-masing kelompok, meskipun tentu saja selalu ada beberapa orang anak yang lebih memilih menjadi ‘penggembira’ (dengan bermain dan berlari ke sana ke mari) dan cukup membuat kami pusing. Dan ketika tiba saatnya untuk mementaskan hasil karya mereka, ternyata tidak semua anak percaya diri untuk bercerita di depan teman-temannya. Bahkan yang berani maju pun banyak yang kelihatan malu-malu. Tapi meski begitu kami sangat mengapresiasi keberanian mereka. Dan bagi yang tidak mau tampil ke depan… kami juga tetap apresiasi, kok, karena sebenarnya dengan kehadiran mereka saja kami sudah senang, hehe. Secara keseluruhan kegiatan berjalan sangat seru, tentunya karena kami ketambahan personil dari teman-teman Salman ITB yang sangat keren ini. Senang rasanya melihat mereka mampu dengan cepat beradaptasi dengan adik-adik di Bantul dan terlihat sangat enjoy. Senang juga karena hari itu kami juga dapat saling belajar satu sama lain. Saya pribadi sangat suka melihat pembawaan teman-teman Salman ITB yang sangat ceria. Dalam hati saya pun berjanji akan menjadi Jendelist yang lebih bersemangat dan ceria. Karena saya percaya dunia anak-anak adalah dunia yang ceria, dan untuk membangkitkan keceriaan itu para Jendelist harus ikut semangat dan ceria juga! Ngomong-ngomong, terima kasih teman-teman Salman ITB atas keceriannya yang sangat menginspirasi. Semoga silaturahmi antara kita bisa terjalin terus ya J
27/01/2016
Photo 1-27-16, 11 11 43 AM

Jendela Mereka, Jendela Kita…

Jendela Mereka, Jendela Kita… Oleh: Riska Rahmawati Seperti kata ungkapan lama, buku adalah jendela dunia. Melalui buku semuanya bisa didapat karena itu komunitas ini mengedepankan buku […]
27/01/2016

Bikin Boneka Jari bareng Adik-adik Pajangan Bantul, dan Komunitas Jendela

Bikin Boneka Jari bareng Adik-adik Pajangan Bantul, dan Komunitas Jendela  Oleh : Dhira ‘PAS ITB’ Pagi Jogja kali ini, Minggu, 10 Januari 2016 diawali dengan rintik-rintik hujan. Bus rombongan Ekspedisi Kakak Pembina Anak-Anak Salman (PAS) Sejati ( Ekspansi ) mulai melaju menuju tiga tempat tujuan ekspedisi hari itu, yakni di kampong dipinggir Kali Code, Rubaku, dan di Pajangan, Bantul. Aku bersama teman-teman dari Ekspansi dan Jendela Jogja mendapatkan lokasi di Pajangan, Perlu waktu yang lebih untuk mencapai lokasi itu. Pukul 09.00 kami mengisi perut kosong kami untuk sekedar sarapan bersama Jendelis di RM. Soto Ibu Mulyono, Bantul. Setelah itu melanjutkan perjalanan lokasi kegiatan yang kurang lebih memakan waktu 15 menit. Rintik-rintik hujan rupanya mulai berhenti, disusul hawa panas yang mulai menghampiri kami lagi. Namun, hal itu tak menghalangi semangat kami untuk sekedar sharring bersama adik-adik yang berasal dari Pajangan, Bantul kala itu. Tak terasa rentang 15 menit itu, akhirnya kami sampai di Projo Taman Sari RT.07 RW.07 Dusun Deresan, Desa Ringinharjo, Bantul.  Yeay, kamipun turun dari bus. Dan ternyata, kami harus jalan kaki kurang lebih 30 meter dari parkiran menuju pekarangan kediaman Pak Dukuh daerah setempat, yang menjadi basecamp. Tidak ingin kehabisan waktu, beberapa dari kami mulai menyiapkan alat-alat untuk membuat boneka jari. Sementara Jendelis mulai menaruh buku di atas tikar. Adik-adik pun mulai ramai mendatangi pekarangan teras rumah kediaman Pak Dukuh. Tentunya, kami sambut dengan sambutan terbaik agar mereka senang menerima kami. Kami bahkan disuguhi pemandangan  takjub saat adik-adik mulai memilah-milah buku untuk dibaca pagi itu dan tentunya kitapun mendampingi mereka selama membaca buku selama 20 menit. Seruan buat Ice breaking oleh Jendelis kala itu menandakan dibukanya secara resmi kegiatan. Selanjutkan, semua kakak-kakak membuat circle time dan ice breaking ala PAS ITB juga tentunya. Adik-adik terlihat larut dalam suasana aktif dan terkondisikan. Finally, kita udah mau masuk ke kegiatan inti bersama adik-adik. Yeay, membuat kerajinan tangan, berupa boneka jari yang kemudian didongengkan dan boneka jari. Oia, semua adik disini berjumlah 20. So, kami membagi mereka menjadi lima kelompok. Aku, dan dua teman dari PAS ditambah satu jendelis mendampingi empat orang adik. Mereka terlihat malu-malu pada mulanya, namun pada akhirnya mereka percaya diri. Kita berkelompok melingkar lalu aku mendongengkan sebuah dongeng. Setelah itu, aku meminta adik-adik ini buat me-review dongeng tadi. Mereka dengan percaya diri melakukan itu. Dan luar biasa, mereka bisa me- review dengan baik. Di akhir, kita sama-sama bikin boneka jari, tujuannya agar mereka bisa merealisasikan tokoh yang ada dalam dongeng itu. Adik-adik ini terlihat sangat antusias sekali dalam membuat boneka jari. Mulai dari memola kain flannel, mengguntingnya, hingga menjahitnya. 30 menit berlalu, akhirnya satu per satu bonekapun selesai dan mereka terlihat bangga melihat hasil kreasinya. Kak Doni (salah satu jendelis) menyuruh adik-adik untuk tampil di depan mempresentasikan dongengnya dengan boneka jari yang telah dibuatnya. Sebagian mereka terlihat malu-malu, sebagian lagi tampak berani mempresentasikan dongengnya. Begitulah anak-anak yang penuh dengan ketidakterdugaan. Satu kata, luar biasa. Tampaknya, jam sudah menunjukan pukul 12.30 WIB kegiatan kita harus diakhiri. Berfoto bersama mengakhiri pertemuan dengan adik-adik ini, mereka dengan senyum ceria dan boneka jari di jarinya diperlihatkan di depan kamera. Ckrek. Kegiatan yang menarik tentu saja membutuhkan persiapan yang matang, begitu pula dengan setelahnya. Butuh evaluasi untuk sekedar mendengar bahan perbaikan dari kakak-kakak PAS ITB juga para Jendelis. Sesi evaluasi ini tentunya bukanlah akhir dari silaturahmi kami dengan Jendela Jogja sendiri. Semoga kedepannya kita bisa sharing lagi dengan para jendelis dan adik-adik yang hebat. Bangga bisa sharing lewat Komunitas Jendela Yogyakarta.