CERITA DI KALI CODE

cerita-dari-kali-codeHari minggu kemarin, tepat pada tanggal dua puluh tujuh, adalah minggu ke dua aku mengikuti kegiatan di komunitas jendela Yogyakarta. Nah, di minggu ke dua ini, aku excited banget di lokasi yang baru, yaitu di kali code. Tapi karena aku datengnya telat banget, jadinya agak canggung – canggung gimana gitu sama adek – adeknya haha. Oh iya, FYI sebelumnya aku dan kawan – kawan jendelis lainnya berada di balai desa Sapen, yang menurut aku anak – anak di balai desa Sapen lebih aktif ( sangat aktif ) dan juga mudah di ajak ngobrol, kakak – kakak jendelis lainnya juga sampai kewalahan loh haha.

Nah, awal mulanya aku excited, cuman karena telat “banget“ makanya jadi agak canggung sama bingung gitu, soalnya adek – adeknya lagi pada baca buku semua. Pada saat sampai di tempat dan menaruh tas sama sweater, aku terdiam beberapa menit sambil  melihat adek – adek yang lagi pada baca buku sambil ditemenin kakak – kakak jendelis yang lain. Pada waktu itu aku langsung mencari target, eh maksudnya adek – adek yang bisa di ajak kenalan haha.

 

Kebetulan pada saat saya sampai, kegiatannya di lanjutkan dengan menulis biodata adek – adeknya. Jadi adek – adeknya bikin biodata mereka di lembaran karton berwarna. Lalu dilanjutkan untuk dihiasi oleh mereka. Nah, di situ kesempatan saya buat ngobrol dengan salah satu adek cewe yang lagi bikin biodatanya. Tapi waktu aku ajak ngobrol ama kepoin, dianya sering geleng – geleng sama diem. Tapi yang kayak gitu gak semua kok, itu cuman beberapa aja, yang lainnya enak di ajak ngobrol .

code2

Setelah udah selesai bikin biodata, adek – adeknya malah ngajakin kakak jendelisnya main kartu. Kalau gak salah nama permainannya itu “minuman” jadi modelnya kayak cangkul gitu. Waktu main kartu, suasananya udah lumayan cair, jadi kalo aku nanya – nanya gitu langsung mereka tanggepin. Ada satu adek yang kayaknya paling aktif banget di situ namanya vallen, dia lucu banget kalo pake Bahasa Jawa, sama dia paling sering minta di bikini mainan pesawat dari kertas. Ya disitu kendala aku cuman gak bisa pake Bahasa jawa aja, soalnya menurutku supaya bisa interaktif dengan adek – adek di sini kayaknya harus pake Bahasa Jawa. Karena ada satu kakak jendelis yang aku kenal jago Bahasa Jawanya, dan kayaknya beliau orang Jogja asli. Dan beliau punya sense of humor juga. Jadi pada saat ngomong sama adeknya kadang kalo itu lucu, juga ikut ketawa, walaupun gak tau artinya hahahaha.

code3

Dan akhirnya kegiatan ditutup dengan doa. Itu lah kegiatan kedua saya bersama kakak – kakak jendelis lainnya. Okee, sampai ketemu di minggu – minggu selanjutnya adek – adek dan kakak – kakak jendelis sekalian, kalian luar biasaaa 🙂

 

By : ARUL

Leave a Reply

ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.
ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.