Melatih Kemandirian Anak, Perjalanan Panjang Menjadi Orangtua Mandiri

Kemandirian adalah kunci utama menumbuhkan rasa percaya diri anak. Yang perlu dibantu secara keseluruhan adalah bayi usia 0-12 bulan. Selanjutnya, perlu dilatihkan kemandirian secara bertahap sesuai tingkatan usia.

Apa yang menjadi KENDALA?

Kondisi yang dialami anak saat ini, terutama yang sekolah formal, adalah terbebani dengan banyak PR. Anak overload dan stres sehingga terjadi perubahan mental seperti takut bertemu banyak orang, mencari pelarian ke game.

Contoh kasus : Ketika melihat anak banyak PR, orangtua kasihan dan memberikan keleluasaan pada anak-anak, membebaskannya dari tugas rumahan. Sehingga tugas hidup anak-anak yang idealnya dilatihkan dengan bertahap sepenuhnya dikerjakan oleh orang tua.

Bagaimana INDIKASInya?

Ada rasa takut ketika lepas dari orangtua. Kemandirian berkorelasi dengan kepercayaan diri. Apakah kita adalah orangtua yang tidak sabar saat melihat anak tidak rapi dalam melakukan pekerjaannya? Jika ya, maka kita telah menghilangkan kesempatan latihan baginya.

Memberikan rasa percaya pada anak merupakan hal penting dalam melatih kemandirian untuknya.

Bagaimana KITA (sebagai orangtua) DI MATA ANAK?

Apakah Ibu yang harus dibantu? Atau Ibu yang mandiri? Sudahkah kita menjadi teladan yang baik untuknya?

 

PENYAKIT ORANGTUA

1. MEMANJAKAN ANAK

Memberikan apa yang tidak dibutuhkan anak dan melakukan hal-hal yang sebenarnya bisa dilakukan sendiri oleh anak.

Contoh:

Membelikan sepatu bertali dengan gambar yang lucu. Padahal dia belum bisa menggunakan sepatu bertali/belum selesai dengan motoriknya. Sehingga menimbulkan konflik, dimana anak belum bisa menalikan sendiri dan membuat repot orangtua.

2. TIDAK KONSISTEN

Mengikuti semua kemauan anak, aturan sangat longgar, tidak ada punishment ketika anak melakukan kesalahan. Punishment disini bukan untuk menakut-nakuti, tapi sebuah kesepakatan. Sebagai konsekuensi dari melakukan kesalahan/tidak melakukan kesepakatan.

Jadi saat anak melakukan kesalahan, kita diam. Atau bahkan kita sendiri yang tidak konsekuen.

3. UNSECURE

Takut kehilangan anak. Sehingga orangtua sangat melindungi anak.

4. MERASA BERSALAH

Saat orangtua hadir, merasa bahwa itu merupakan sarana untuk membalas semua waktu yang hilang.

5. PENGALAMAN MASA KECIL

Suasana yang menyedihkan/sengsara saat kecil, bisa juga suasana sangat nyaman.

6. TIDAK MAU RIBUT DENGAN ANAK

Semua dikerjakan sendiri oleh orangtua.

APA YANG DIPERLUKAN JIKA KITA INGIN MELATIH KEMANDIRIAN ANAK?

1. KONSISTENSI

Buat program, dalam 7 hari konsisten membersihkan kamarnya sendiri. Bukan hanya anak, tapi seluruh anggota keluarga di rumah.

2. MOTIVASI

Hubungkan dengan mimpi anak.

Misal, mimpi kuliah keluar negeri. Siapkan menata kamar sendiri, menyiapkan sarapan sendiri, mengelola keperluan pribadinya sendiri.

3. KETELADANAN

Orangtua juga turut andil dalam program tersebut dengan melakukan hal yang sama.

 

LANGKAH MENDUKUNG KEMANDIRIAN ANAK

1. Rumah didesain untuk anak.

Merupakan faktor pendukung kemandirian anak

Contoh : Desain saklar supaya anak bisa menyalakan lampu sendiri, desain gantungan baju di kamar mandi supaya anak bisa menaruh baju dan handuk dan keluar kamar mandi dengan baju yang sudah berganti, desain wastafel cucian piring yang membuat anak dapat mencuci piringnya sendiri.

2. Membuat aturan bersama anak

Sering ngobrol bersama keluarga, family meeting. Semisal saat weekend, selesai sholat maghrib, minum teh bersama. Jika tidak sering, maka anak akan tahu, bahwa ngobrol dilakukan saat ada momen tertentu, misal saat anak melakukan kesalahan

3. Konsisten melakukan aturan.  Jalankan konsekuensi yang telah disepakati saat family meeting.

Bukan orangtua yang memutuskan punishment.

4Anak diberitahu resiko. Saat anak mau belajar di dapur, kenalkan resiko mulai dari cipratan minyak, terkena api dan kenalkan manajemen resikonya  (safety first).

Contoh :

Jika masak lalu terkena cipratan minyak, ambil salep dan terigu yang dimasukkan dalam kulkas.

Membawa gelas beling. Andaikata pecah, jelaskan langkah-langkah penanganannya.

Biasanya, yang membuat anak menangis, adalah respon orangtua yang kaget dan emosi.

Dengan mengenalkan resiko,  anak menjadi tidak cepat mengeluh. Mereka tumbuh menjadi orang yang suka dengan solusi.

5. Anak diberikan tanggungjawab sesuai tingkatan umur dan kemampuaN

6. Memotivasi anak

 

TOLOK UKUR KEMANDIRIAN

0-12  bulan masih tahap sensomotorik, sangat tergantung orang lain.

1-3 tahun diajak mengontrol diri sendiri. Toilet training, berbicara jika membutuhkan sesuatu. Membereskan mainan, mengambil baju. Sehingga penting bagi orangtua untuk mengontrol keinginan untuk segera membantu anak.

Latihan kemandirian ini akan berat latihan di 6 bulan pertama saja. Setelah itu anak akan terpolakan.

Contoh aturan berbicara : di rumah ini, hanya yang berbicara baik yang akan didengarkan ucapannya.

Contoh aturan membereskan mainan : Mainan diletakkan di toples-toples mainan. Jika mainan di toples A selesai, mau ambil toples B, maka toples A harus dibereskan dahulu.

3-5 tahun, menunjukkan inisiatif yang besar untuk melakukan kegiatan berdasarkan keinginan sendiri, meniru perilaku dewasa. Membereskan mainan, membantu ibu menaruh piring kotor/baju kotor. Beri peran untuk masing-masing anak. 

Lakukan dengan suasana yang menyenangkan. Kemas dalam sebuah permainan. Prinsipnya : belajar adalah bermain, bermain adalah belajar

Usia sekolah : anak-anak PEMBELAJAR MANDIRI. Kemampuan anak untuk mengontrol pembelajarannya sendiri, muncul internal motivation

Contoh praktek kemandirian :

– Melakukan pekerjaan harian seperti mencuci, memasak

– Bermain dengan DIY. Jika anak meginginkan mainan, kita ajak putar otak untuk membuatnya sendiri.Tidak langsung membelikan mainan yang anak minta akan membuat anak lebih menghargai proses.

 

TAHAPAN MEMBUAT ANAK MANDIRI

1. Awali dengan ketrampilan mengurus diri sendiri (makan, menggosok gigi sendiri)

2. Beri waktu untuk bermain bebas

3.  Membantu tugas rumah, menyiram tanaman, membuang sampah

4. Biarkan mengurus waktu sendiri dalam urusan bermain dan belajar. Ditanyakan pada anak, “Besok ingin belajar apa, Nak?”

5. Diberi tanggungjawab dan dimintai pertanggungjawabannya.

Gunakan transfer of feeling.”Bagaimana perasaanmu setelah menjadi direktur sampah 1 minggu?”

6. Kondisi badan yang fit dan kuat, imbangi dengan olahraga dan kegiatan bermain bersama alam

7. Ijinkan anak menentukan tujuannya sendiri

8. Ingat, anda tidak akan selalu bersama mereka

Semoga tips ini membantu ya 🙂

Sumber : http://www.ibuprofesional.com/profiles/blogs/resume-webinar-melatih-kemandirian-anak-perjalanan-panjang

Leave a Reply

ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.
ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.