Minggu Kedua di Rumah Baca

Sunday, 2016

Perkenalkan nama gw Prada, gw salah satu volunteer di Komunitas Jendela Lampung.  Nahh … ceritanya minggu ini giliran gw buat bikin artikel tentang kegiatan mingguan kita.  Seperti biasa, sebagai volunteer di Jendela … Hari minggu pagi gw diisi dengan kegiatan rutin di Jendela *kecuali kalo gw lagi absent karena ada acara kampus atau keluarga, hehehe*.  Kegiatan rutin kami adalah ngajar adik-adik di Bakung, di daerah Teluk Betung Barat, lebih tepatnya kita ngajarnya di TPA Bakung … Eeeitss … tapi jangan gagal paham yaaa … TPA itu singkatan dari Tempat Pembuangan Akhir lohh bukan Taman Pendidikan Al-Qur’an, soalnya ada beberapa volunteer baru kami yg sering gagal paham, dikiranya ngajar di Taman Pendidikan Al-Qur’an, jadi ketika sampai lokasi mereka kaget karena ternyata tempatnya penuh dengan sampah, tidak seperti yang dibayangkan … hahaha.  Oh iya … sekarang kami udah punya “Rumah Baca” sendiri lohhh, jadi udah gak belajar di mess kantor TPA, dan minggu ini adalah minggu kedua kami belajar di rumah baca ini, hehe … *pamer dikit*

Okee … back to main topic yaa.  Nahh … khusus buat hari minggu ini agak berbeda dengan hari minggu biasanya, karena bakal ada dua kegiatan di Bakung, pertama kegiatan belajar sambil bermain sama adik-adik bakung, dan yang kedua kita mau ngadain pemilihan koor Jendela Lampung yang baru secara langsung *bahasa gaul politiknya mah pemilu … haha*  Nahhh … sekarang gw bakal ceritain satu per satu … disimak yaa, semoga kalian gak boring  bacanya *kalau gw sendiri sihhh optimis kalian bakal boring bacanya …. hahaha*

Pagi itu gw datengnya agak telat, soalnya di perjalanan menuju rumah baca gw sempet berhenti beberapa kali.  Pertama gw berhenti di pom *gw gak nyadar kalau bensin motor gw udah sekarat, begitu sadar langsung deh gw isi daripada gw terancam gak nyampe bakung … hahaha* nah … kedua gw berhenti buat beli air mineral *kegiatan rutin gw* untuk dibagiin ke adik-adik setelah kegiatan belajar selesai … hal ini rutin kami lakukan setiap minggunya.  Sesampainya gw disana, kegiatan ice breaking sudah dimulai … adik-adik membentuk lingkaran kemudian berjalan mengikuti lingkaran tersebut sambil bernyanyi dan bertepuk tangan, sementara kak Rudi berada di tengah-tengah lingkaran tersebut memandu adik-adik bernyanyi.

PicsArt_02-04-08.33.26

Next … setelah ice breaking selesai, tibalah saatnya bagi adik-adik untuk belajar membaca … Nah pas sesi ini,, buku yang dibaca khusus buku bacaan atau buku cerita (bukan buku pelajaran … pokoknya bukan buku yang bahasanya berat-berat dan membuat adik-adik harus berfikir keras … haha) *bahasa gw hiperbola banget yaaak* hmmm tujuan utamanya sihh untuk menumbuhkan ketertarikan akan buku di diri sii adik-adik ini, nah … kalau sudah tertarik harapannya sii adik-adik bakal pengen tau *bahasa gaulnya kepo* sama isi dari buku itu dan mau untuk membacanya … sampai pada akhirnya mereka menjadi suka dan mencintai benda yang bernama “buku” ini … hahaha … Sebelum adik-adik masuk ke dalam rumah baca, Kak Bakti menginstruksikan kepada adik-adik untuk berbaris yang rapi, barisan yang paling rapi akan mendapatkan kesempatan lebih dulu untuk masuk ke dalam dan bisa memilih buku bacaan yang ingin mereka baca.  Sementara itu gw ada di dalam untuk mengatur adik-adik ketika memilih buku agak tidak berebutan *ini lumayan riweh sihh … karena adik-adiknya lumayan banyak sekali masuk … haha*

Pas sesi ini gw ngedampingi adik yang bernama Ningsih … Buku cerita yang dia ambil berjudul “Posyandu”.  Gw pribadi pas ngeliat buku itu langsung bilang dalam hati “Duhhh … kok buku yang diambil itu sihh … kayak kurang menarik … hahaha” gw khawatir nih adik bakal bosen dan gak mau baca buku ini sampai habis ceritanya.  Tapi ternyata gw salah … kenyataannya di luar ekspektasi gw … sii Ningsih ternyata suka sama isi buku ini … dia semangat banget bacanya … ohh ya FYI adik bakung yang bernama Ningsih ini sekarang duduk di kelas 2 SD … dan kemampuan membacanya cukup bagus menurut gw … dan ternyata dia juga gak asal baca aja tetapi juga sudah bisa memahami apa yang dia baca … beberapa kali gw coba tanya-tanya ke dia tentang isi buku itu … misalnya? Siapa yang dibawa ke Posyandu? Siapa nama adiknya? Siapa saja yang pergi ke Posyandu? dan dia bisa menjawab semua pertanyaan gw dengan benar … hahaha … seneng banget rasanya … tetapi memang masih kurang di pemahaman tanda baca seperti tanda titik dan koma, karena dia ngebacanya maen trabas-trabas aja,, hahaha … Mungkin ini buat PR gw pas ngedampingin dia baca buku di minggu-minggu berikutnya.

Setelah sesi membaca selesai tibalah waktunya untuk belajar formal … nah di sesi ini gw kebagian untuk ngedamping adik-adik prasekolah (kelas 0), kelas 1, dan kelas 2 … minggu ini tema kita adalah belajar matematika dan materi untuk adik-adik ini adalah mengenal angka.  Di kelas gw … kakak yang menjadi PJ kelasnya adalah kak Dede … dia duduk di depan adik-adik,, sudah siap dengan papan tulis dan spidolnya *udah kayak guru beneran aja dia … hahaha* Sementara itu gw duduk dideretan belakang bersama adik-adik … dan kali ini adik yang gw dampingi bernama Nur.  Ternyata adik ini masih belum mengenal angka sama sekali … menulis juga belum bisa … Akhirnya gw mendampingi dia secara terpisah,, gak dijadiin satu bareng adik-adik yang lain.  Gw mengenalkan dia tiga angka dulu … angka nol, satu, dan dua … setelah dia ingat dan bisa membedakan ketiga angkat tersebut … gw coba ajarin dia cara menulis angka-angka tersebut.  Gw buat huruf nol satu baris dibuku, kemudian dia meneruskannya sampai penuh satu lembar kertas, begitu juga dengan angka satu dan dua, begitu seterusnya.  Kadang gw bantuin dia nulis angkanya, tapi kadang-kadang juga gw lepas untuk nulis sendiri.  Ketika gw ngajarin Ningsih … datanglah adik yang lain nyamperin ke tempat gw duduk dan dia langsung duduk di pangkuan gw … namanya Joni, adik yang satu ini lumayan aktif … dan suka mood”an … hahaha … kadang-kadang kalau dikasih tau dia nurut, tapi kadang-kadang juga susah (pake banget) … yaa namanya juga masih bocah … hahahaha ^,^

Si Joni nih juga sama seperti Nur, masih belum sekolah, mereka seumuran kayaknya *mungkin mereka berjodoh … hahaha* Ok, balik lagi ke Joni … Dia dateng ke gw sambil bawa buku tulis dan pensilnya … Jadi gw ambilah buku tulisnya, gw ajarin dia hal yang sama seperti ke Nur … tapi ternyata gak bertahan lama, cuma bertahan sampe belajar angka satu terus dia lari ke luar … hahahaha -,-“ Setelah belajar angka, kita masuk ke sesi berikutnya yang masih berkaitan dengan matematika dan juga masih dengan kakak PJ yang sama (kak Dede *semoga adik-adiknya gak bosen yaa sama kak Dede … hahaha).  Nahhh … kali ini kita belajar bangun datar … disini adik-adik kita kenalkan dengan berbagai macam bangun datar, seperti lingkaran, persegi, persegi panjang, dan segitiga … nah yang bangun segitiga ini nih yang agak susah buat adik-adik, mereka masih sulit membedakan yang mana yang segitiga sama kaki, sama sisi, dan siku-siku.  Hmm … tanpa terasa waktu sudah menunjukkan hampir pukul 12.00 WIB.  Waktu belajar sudah hampir habis, kami membagikan air minum ke adik-adik, lalu mereka menyalami kakak-kakaknya satu per satu sambil berpamitan pulang … hehe …

PicsArt_02-04-08.35.55

Seperti yang tadi gw bilang … minggu ini kita ada acara tambahan, yaitu pemilihan koor yang baru.  Setelah kegiatan belajar bersama adik-adik selesai, rangkaian acara pemilihan koor pun langsung dimulai.  Pertama-tama kami mendengarkan presentasi dari masing-masih kandidat mengenai program kerja mereka dalam setahun kedepan … oh ya,, gw sampe lupa ngenalin kandidat koor Jendela Lampung yang baru.  Hmm … jadi pemilu kali ini kita memiliki dua kandidat koor … kandidat nomor 1 namanya Rengga Wisnu Aditya *sebut saja Rengga* cita-citanya ingin menjadi seorang programmer … dia kuliah di jurusan Teknik Informatika Darmajaya … calon engineer bro,, hehehe.  Kandidat nomor 2 namanya Bakti Saputra *sebut saja Bakti* dia ini kuliah di jurusan Ilmu Pemerintahan Unila … dan cita-citanya ingin menjadi anggota DPR, pas banget ama latar belakang pendidikannya yaaa.  Semoga cita-cita mereka berdua bisa tercapai dehh, amin.  Oke … next, setelah presentasi kita adain sesi tanya jawab, jadi teman-teman dipersilahkan untuk bertanya kepada kedua kandidat tersebut terkait dengan program kerja mereka.  Setelah sesi tanya jawab selesai, pemilihan pun langsung dimulai.  Satu per satu volunteer dipanggil untuk masuk ke dalam oleh panitia, kemudian diberikan potongan kertas untuk menuliskan nama kandidat koor yang mereka pilih di bilik suara, lalu memasukkannya ke dalam kotak suara *sumpah … ini beneran udah kayak pemilihan presiden aja … hahaha*

PicsArt_02-04-08.32.29

Gw rasa cukup sekian dulu deh cerita dari gw … semoga dengan dilaksanakannya pemilihan koor Jendela Lampung yang baru ini,, siapa pun yang nanti terpilih,, kelak akan bisa membawa Jendela Lampung ke arah yang lebih baik lagi dan bisa mewujudkan apa yang sudah menjadi visi dan misi Komunitas Jendela … amin. Oh yaa … btw ada quote yang gw suka banget terkait dengan pendidikan … “Education is slow moving but powerful force” … Jadi, gw yakin kalau yang namanya “pendidikan” itu penting,, meskipun mungkin gw gak bisa melihat/merasakan hasilnya dalam waktu yang singkat dan melihat langsung dampakya, atau bahkan di luaran sana masih banyak orang yang memandang dan menganggap bahwa pendidikan itu kurang/tidak lah penting.  Semoga kita tetap bersemangat dalam berbagi … khusunya berbagi ilmu dan terutama buat anak-anak … karena merekalah yang kelak akan menjadi penerus bangsa ini …

by: Onny Pradana

Leave a Reply

ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.
ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.