Njuk ngopo?

Hi, ketemu lagi, Sengaja agak lama postingnya nungguin postingan baru yang lain dari para jendelist sampe mbak prie posting tentang mimpinya dan pencapaiannya sekarang. Ternyata blum terlalu lama pergi mas taofan menanyakan kabarku dan katanya merindukanku (kalimat terakhir agak hiperbola sebenarnya). Sayang mas taofan itu laki-laki jadi kangen-kangenannya ya sebatas laki-laki. Njuk ngopo? Stop gag usah kita bahas 😀 titik.

Kemarin udah posting sharing tentang yang cerita mo putus, kali ini mo ngobrol aja sebenarnya, mau sharing 1 kata ajaib yang saya dapatkan selama jadi anak kost, dikarenakan saya sudah bertransformasi jadi anak rumahan kembali maka saya sabdakan lewat postingan…

si bungsu, sekarang kelas 5 SD

Eh mau cerita dulu dink..

Setelah baca posting untaian kata mbak prie tentang mimpinya, aku cuma bergumam“such a great dreams” :D, jadi bikin aku ngebuka lagi dreambook-ku yang udah lama gag kebuka. Lalu apa mimpimu? Kalo menurut saya mimpi itu seperti harapan bahwa kita akan mencapai ke suatu kondisi yang kita sangat dambakan. Jadi bukan mimpi yang fase saat kita tidur sambil meluk guling itu ya 😀 semacam tujuan hiduplah.

Tapi seperti apa kita sebaiknya menggantungkan mimpi? Kalau ada yang bilang “gantungkan mimpimu setinggi langit”boleh kok, asal tetep nginjek bumi ya. Maksudnya tetep in control, intinya sih mimpi itu selain spesifik tetap harus bisa jadi motivasi dan sesuatu yang berharga untuk diperjuangkan. Kalo ketinggian juga tar kita malah beban buat ngejalaninnya terus bisa putus asa. Kita masing-masing bisa mengukur sendiri sepertinya.

Trus kata ajaibnya apa ri? Oh ya, mari kita mulai studi kasusnya…

Suatu hari saat mau rapat jendela.

agh, pengen dateng sih ke rapat jendela, tapi keknya dingin…

aku jawabin dalem hati, njuk ngopo?

Tapi gag ada kendaraan gag ada yang jemput…

aku jawabin dalem hati, njuk ngopo?

Dalem 2 hari ini banyak orang yang suka aku, pusing…

njuk ngopoooo…..

Aku males sih sbenernya…

njuk ngopo??? #?>?>>!! grgrgrgrrr…

 

terserah sih kalo itu kata-kata orang lain. Kalo itu kata-kata kita? terlalu banyak alasan, njuk ngopo? (trus kenapa?) ya aku selalu bilang ke diri sendiri. Njuk ngopo?

 

aku terus berangkat…

(cerita diatas cuma test case, nama dan kesamaan kemungkinan disengaja)

 

Apakah semua alasan tadi cuma jadi topeng karena kita yang terlalu nyaman dan tidak mau akselerasi? (Akselerasi kemana? Ah itu lain cerita aja)

Kembali visualisasikan mimpi kita saat kita. Njuk ngopo?

 

Kalo kata buku sih, Kenyamanan itu musuh terbesar dari keberhasilan besar. Jika takut ambil resiko ya pasti tidak akan berubah, jika takut berubah ya tidak akan berhasil, jika takut berhasil ya tidak akan bahagia. Hahaha

 

aku udah bahagia kok dengan hidupku yang sekarang. Aghh tai kebo (alih bahasa dari bullshit…)

masih muda sudah cepat dapet kepuasan? Bangun bro… banyak orang yang udah pada terbang… kalau saya sih gag puas kalo cuma lihat dari bawah… sekedar sharing

 

eh ri, kamu bisa dateng buat bantuin buber gag?

Aku di palembang mbak,

mbaknya jawabin “njuk ngopo ri?”

 

Arghhh senjata makan tuan… *jedotin kepala ke menara eiffel…

 

I’m Yours deh

 

:-* we love you back @ariekoprasethio

3 Comments

  1. Taofan 04/08/2011
  2. prie 04/08/2011
  3. @ariekoprasethio 04/08/2011

Leave a Reply

ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.
ARE YOU READY? GET IT NOW!
Increase more than 500% of Email Subscribers!
Your Information will never be shared with any third party.